5 Pantangan Ini Haram Dilanggar Para Pendaki Gunung Agung Jika Mau Pulang dalam Keadaan Utuh

Posted on

5 Pantangan Ini Haram Dilanggar Para Pendaki Gunung Agung Jika Mau Pulang dalam Keadaan Utuh

Ada banyak gunung yang ada di pulau Bali, tapi dari sekian ini Gunung Agung merupakan salah satu yang paling dikeramatkan masyarakat sana. Karenanya, gunung yang juga menjadi daya tarik Bali di mata pelancong ini tak bisa sembarangan dijejaki.

5 Pantangan Ini Haram Dilanggar Para Pendaki Gunung Agung Jika Mau Pulang dalam Keadaan Utuh

Ada beberapa peraturan adat yang harus ditaati baik oleh pengunjung dari sekitar Bali, masyarakat dari daerah lain di Indonesia, bahkan pengunjung dari luar negeri. Intinya, semua orang harus menaati aturan ini.

5 Pantangan Ini Haram Dilanggar Para Pendaki Gunung Agung Jika Mau Pulang dalam Keadaan Utuh

Ada beberapa peraturan dan pantangan yang harus dicatat baik-baik para pengunjung. Sebab jika sampai lalai, bukan hanya penderitaan yang akan datang bertubi-tubi. Tapi bisa juga keselamatan diri akan terancam. Karenanya, yuk ikuti beberapa aturan berikut ini.

5 Pantangan Ini Haram Dilanggar Para Pendaki Gunung Agung Jika Mau Pulang dalam Keadaan Utuh

Dilarang Mendaki Setelah Kerabat Atau Saudara Meninggal

Ilustrasi pendakian [image: source]

Seorang pendaki yang keluarga dekat seperti orang tua, anak, atau sepupunya baru saja meninggal, dilarang untuk menaiki gunung Agung. Komang Kayun, koordinator pendaki mengungkapkan jika dalam hal ini pendaki sedang dalam keadaan bersedih.

5 Pantangan Ini Haram Dilanggar Para Pendaki Gunung Agung Jika Mau Pulang dalam Keadaan Utuh

Setidaknya bagi pendaki yang anaknya baru meninggal (dengan cara biasa, misal sakit) baru boleh naik gunung Agung setelah 21 hari sejak pemakaman. Namun berbeda bagi anak yang meninggal dengan cara bunuh diri misalnya, harus menunggu hingga 42 hari pasca penguburan. Lain halnya jika yang meninggal orang tua, maka masa berkabung hanya 11 hari saja.

5 Pantangan Ini Haram Dilanggar Para Pendaki Gunung Agung Jika Mau Pulang dalam Keadaan Utuh

Dilarang Mendaki Saat Datang Bulan

ilustrasi pendaki wanita [image: source]

Hampir setiap tempat sakral di Bali tidak memperbolehkan wanita haid untuk memasuki area tersebut. Pun begitu dengan gunung Agung yang disucikan oleh masyarakat. Selain alasan tersebut, perempuan yang haid atau menstruasi cenderung sulit mengontrol emosi dan ketahanan tubuh menurun.

5 Pantangan Ini Haram Dilanggar Para Pendaki Gunung Agung Jika Mau Pulang dalam Keadaan Utuh

Tak hanya itu, faktor kebersihan lingkungan dan badan si wanita pun perlu diperhatikan sebab di gunung pun akan sulit melakukan aktivitas bersih diri yang amat dibutuhkan saat haid. Sekian hal di atas cukup sebagai alasan kuat agar wanita haid membatalkan keinginan untuk mendaki.

5 Pantangan Ini Haram Dilanggar Para Pendaki Gunung Agung Jika Mau Pulang dalam Keadaan Utuh

Menurut pengalaman beberapa orang yang nekat ke tempat sakral di saat haid, beberapa kemudian jatuh sakit dan ada juga yang mengalami hal mistis seperti kerasukan.

Dilarang Membawa Daging Sapi

Gunung Agung [image: source]

Pendaki gunung juga tidak diperbolehkan mendaki dengan membawa daging sapi. Meski begitu, ada pendaki yang masih kucing-kucingan dan nekat membawa. Menurut Komang Kayun, pelanggaran semacam ini membawa dampak yang terkadang di luar nalar dan berbau mistis.

Komang Kayun mengaku seringkali melihat kejadian aneh saat seorang pendaki membawa daging sapi, contohnya  tiba-tiba muncul angin kencang di sekitarnya. Alhasil, rombongan pun tertahan dan tak bisa berjalan seolah dihalangi angin. Dan perlu diingat saat membawa makanan lain, jumlahnya harus genap.

Tidak Boleh Asal Mengambil Mata Air Di Gunung

Puncak Gunung Agung [image: source]

Di gunung ini, terdapat sumber mata air yang terdapat di jalur pendakian dari Pura Besakih ke Gunung Agung. Berbeda dari sumber air pada umumnya, tempat tersebut dianggap suci oleh masyarakat setempat. Karenanya, pengunjung dilarang menggunakannya secara sembarangan.

Silakan tinggalkan komentar atau pertanyaan