SHARE

Nasib manusia bisa berubah asalkan ada kemauan dan doa restu dari Tuhan. Inilah yang menjadi pegangan hidup Mura Aristina (35), pria yang bertugas sebagai Humas Balai Konservasi Borobudur (BKB).

Tugas yang diembannya yang paling berat adalah mendampingi tamu VIP yang datang ke Candi Borobudur. Salah satu yang didampingi adalah mantan Presiden Amerika Serikat, Barack Obama saat berkunjung ke Indonesia.

Tak hanya Obama yang ia dampingi, tetapi beberapa tokoh dunia pernah ia temani mulai Pangeran Inggris Charles, Putri Thailand Mahacakri Sirindon, Putra Mahkota Norwegia Haakon, Presiden Singapura Tony Tan Keng Yam, Raja Swedia Carl XVI Gustav, hingga Miss Universe.

Meskipin hanya sebentar, sekitar 30 menit, menemani Barrack Obama, pria kelahiran 20 Juli 1982 ini berkesan dan tak mengira bisa mendampingi mantan presiden Amerika Serikat.

Selama mendampingi Obama, Mura yang merasa harus mengimbangi langkah Obama yang lebih panjang, memberi penjelasan tentang Candi Borobudur mulai dari sejarah pembangunan hingga cara membaca biografi Budha yang terpahat di dinding Candi Borobudur.

Ia juga menjelaskan bahwa Candi Borobudur adalah simbol toleransi di Indonesia. Candi Budha ini sudah ratusan tahun berdiri dan sekarang berada di lingkungan yang mayoritas Muslim.

undefined

Ia paham dan fasih menjelaskan seputar Candi Borobudur, candi peninggalan dinasti Syailendra, karena ia sudah hampir 18 tahun bekerja di Candi Borobudur. Awal mula Mura bisa loyal bekerja di Candi Borobudur bermula saat dia bekerja sebagai petugas kebersihan pada tahun 1999 hingga 2004.

Pada tahun 2004, ia melamar sebagai petugas keamanan (satpam) di Candi Borobudur. Meski sudah berpengalaman bekerja di Candi Borobudur, Mura tetap harus melalui serangkaian seleksi untuk menjadi satpam.

Akhirnya pria asal Dusun Bumen, Desa Kembanglimus, Kecamatan Borobudur, Magelang, lolos bersama 8 orang lainnya.

undefined

Hasrat memiliki dan kecintaaanya membuat ia belajar mengenai segala sesuatu tentang Candi Borobudur. Ia pun tak segan belajar bahasa Inggris supaya ia bisa menerangkan kepada wisatawan yang berkunjung.

Pada tahun 2008, ia melamar ikut seleksi menjadi staf Humas Balai Konservasi Borobudur (BKB) dan hasilnya ia lolos. Setelah bekerja 1 tahun, ia resmi diangkat sebagai guide Balai Konservasi Borobudur (BKB) yang bertugas mendampingi tamu.

Ternyata, hasil kerja keras untuk mau belajar membuat pria ini puas karena salah satu pencapaiannya adalah ia bisa menemani dan menerangkan sejarah Candi Borobudur kepada Barack Obama.

Loading...