Hanya Lulusan SD, Pria Indonesia Ini Jadi Panutan Seluruh Petani di Kenya

Posted on

Suri tauladan kadang bisa datang dari siapa saja. Tidak hanya mereka yang sering tampil di layar kaca loh, bahkan seseorang yang hanya lulusan SD pun menjadi role model di negara kawasan Afrika Timur sana. Beliau adalah Ulus Primawan, seorang petani yang di tangannya, tanaman-tanaman bisa tumbuh subur.

Ia merupakan petani buncis yang produknya berhasil, sehingga dirinya pun dinobatkan sebagai panutan. Ladang pertaniannya juga dijadikan sebagai media untuk studi banding sebuah organisasi pertanian dunia. Bagaimana kisah Ulus yang hanya lulusan SD namun bisa mencapai semua itu?

Bermula dari Buncis

Awal mula keberhasilan Ulus dikenal khalayak adalah ketika ia sukses membudidayakan buncis Kenya di Indonesia, tepatnya di ladang pertaniannya, Kampung Gandok, Lembang, Bandung, Jawa Barat. Dilansir dari trubus.id, awalnya ia hanyalah seorang pengepul buncis yang lalu memperkenalkan banyak jenis buncis kepada para petani di kampungnya, termasuk buncis Kenya.

Buncis Ulus Mendunia [image source]

Melihat bagaimana produksi buncis Kenya tersebut berhasil, ia lalu mencoba mengeskpornya ke Singapura. Ternyata permintaan semakin banyak sehingga sekarang Ulus mengirimkan produknya minimal dua kali dalam seminggunya dengan berat masing-masing lebih dari satu ton. Bahkan, petani Kenya saja bingung bagaimana buncis asal negaranya malah lebih bagus di Indonesia.

Merawat Tumbuhan dengan Penuh Kasih Sayang

Tidak hanya istri dan anak-anaknya saja yang ia rawat dengan kasih sayang, tumbuhan yang ia budidaya pun begitu. Ternyata, sejak tahun 1995, tumbuhan yang berada di bawah naungan tangannya sudah bisa berhasil dan selalu dikirimkan ke supermarket Bandung dan Jakarta untuk memenuhi permintaan suplier. Selain buncis, tumbuhan yang dibudidaya antara lain adalah tomat, brokoli, sawo, terong, dan cabai.

Ulus Primawan [image source]

Selain kasih sayang, Ulus merawat tumbuhannya dengan teknik yang benar. Meski tidak mendapat pelajaran spesifik tentang pertanian seperti yang dituai oleh para mahasiswa fakultas tersebut, Ulus bisa mengaplikasikan jarak tanam yang pas, menggunakan plastik musa, dan mengurangi bahan kimia. “Kebanyakan dari tumbuhan diberi pestisida setiap hari, kan? Padahal, kalau tidak ada hama, kenapa harus disemprot?” bebernya.

Memberi Penghidupan Layak Bagi Petani Kampung Gandok

Setelah hasil produksi yang dipegang oleh Ulus ternyata berhasil semua, yang diuntungkan tentu saja bukan dirinya sendiri. Para petani yang bekerja setiap hari juga ikut merasakan kenikmatan tersebut. Ia mengajarkan bahwa menjadi buruh tani yang bekerja kepadanya itu tidak harus kerja saja, tapi juga belajar.

Silakan tinggalkan komentar atau pertanyaan