Kenalan dengan Frida Dwi, Sosok di Balik Game ‘Tiang Listrik’ yang Membludak karena Setya Novanto

Posted on

Belum habis euforia warga Indonesia membuat meme tiang listrik yang menjadi korban tabrak lari papa Setya Novanto, tren tersebut sudah berganti menjadi sesuatu yang lebih seru. Hal tersebut merupakan sebuah game alias permainan yang diciptakan bagi pengguna smartphone android.

Jika kalian mencari di playstore dengan kata kunci “Tiang Listrik,” kalian akan menemukan game yang bikin kalian terkekeh dan teringat drama papa setiap kali membuka aplikasinya. Namun, sebelum memainkan permainan tersebut, kenalan dulu yuk dengan sang kreator dari game ngocol ini. Kira-kira sosoknya sekocak game-nya nggak ya?

Manfaatkan Tren yang Ada Menjadi Sebuah Peluang

Beberapa hari yang lalu Setya Novanto (Setnov), orang yang menjadi hot topic dalam setiap perbincangan warga Indonesia mengalami sebuah kecelakaan yang janggal. Ia menabrak tiang listrik dan dilarikan ke rumah sakit pada saat akan ditangkap oleh KPK. Anehnya, pihak Setnov seperti menyudutkan tiang listrik tersebut.

Trending Topic [image source]

Alhasil, para netizen membuat viral tiang listrik itu dengan kedok dia yang bersalah atas masuknya Setnov ke rumah sakit. Akhirnya, kata tiang listrik menjadi trending topic nomor satu di twitter dan membuat seorang pria asal Yogyakarta ini berinisiatif untuk mengambil kesempatan dalam kesempitan ini, alias membuat tiang listrik menjadi tren yang lebih viral lagi.

Seorang Desainer Kaos yang Banting Setir

Frida Dwi yang akrab disapa UB ini lalu memutar otak untuk memanfaatkan tren yang ada. Ia dan timnya lalu mengomposisi sebuah permainan untuk smartphone berbasis android dengan tema tiang listrik. Permainannya cukup simpel yaitu sebuah mobil yang harus berlomba untuk menabrak tiang listrik sebanyak-banyaknya.

Frida Dwi [image source]

Menggunakan tagline “emangnya nabrak Tiang Listrik gampang?” yang sedikit mirip sindiran terhadap drama papa Setnov, UB berhasil menghasilkan sebuah permainan yang menarik perhatian masyarakat. Dilansir dari liputan6.com, pria asal Yogyakarta ini dulunya adalah desainer kaos yang sekarang banting setir menjadi game developer. Tujuan sebenarnya dari membuat game ini pun sebenarnya hanyalah sebuah riset bagi komunitasnya.

Keberhasilan dalam Waktu 24 Jam

UB menyatakan bahwa ia dan timnya terburu-buru merilis game ini sebelum trennya habis sehingga pada saat pertama kali diluncurkan, permainan ini bisa dibilang belum sempurna. Namun hal tersebut tidak menjadi masalah, karena dalam kurun waktu 24 jam pengguna yang mengunduh permainan Tiang Listrik ini mencapai 80.000 user.

Silakan tinggalkan komentar atau pertanyaan