Kesaksian Warga Pulau Seribu BUKAN Untuk Menyatakan Ahok Menghina Agama atau Tidak, Itu Domain MUI

Posted on

Persidangan kasus penistaan agama dengan terdakwa Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok kembali akan digelar hari ini, Selasa 17 Januari 2017 di kantor Kementerian Pertanian, Jakarta Selatan.

Kehadiran warga Pulau Seribu dalam pengadilan Ahok bukan dimaksudkan untuk menilai apakah omongan Ahok tersebut termasuk kategori penistaan agama atau tidak. Mereka dihadirkan untuk memberikan bukti apakah Ahok memang menyampaikan pidato dan ucapan seperti yang ada dalam rekaman. Mereka nantinya dihadirkan sebagai saksi mata peristiwa.

Soal penilaian tentang penistaan agama merupakan domain para ulama dan dukungan ahli bahasa, dll.

 

Sekarang ini berkembang berita yang disampaikan pendukung Ahok bahwa warga Pulau Seribu menyatakan Ahok sama sekali tidak menistakan agama disana, buktinya mereka tidak ada yang tersinggung dan marah pada waktu itu, karena tidak ada reaksi negatif lalu disimpulkan apa yang disampaikan Ahok bukan penistaan agama Islam.

Saya perkirakan pertanyaan para pengacara Ahok akan menggiring saksi mata warga Pulau Seribu yang akan dihadirkan pada sidang tersebut, mereka pasti akan ditanya: “Apakah ada yang marah atau protes..?”

atau :”Apakah warga yang hadir pada waktu itu tersinggung..?”. Lagi-lagi melakukan pengalihan persoalan..

Silakan tinggalkan komentar atau pertanyaan