Home Ensiklopedia Pengertian, Peran, Komponen, dan Bentuk Budaya Politik

Pengertian, Peran, Komponen, dan Bentuk Budaya Politik

SHARE

PENGERTIAN BUDAYA POLITIK

Budaya itu sendiri erat kaitannya dengan sikap, pola pikir, perilaku, dan juga peralatan seperti alat komunikasi, yang mana budaya ini dapat berlaku terhadap personal (perorangan), kelompok, komunitas, paguyuban, dan bangsa. Sedangkan politik berkaitan dengan pemerintahan dan kebijakan-kebijakannya.

Budaya politik adalah sikap dan perilaku individu atau kelompok terhadap kehidupan politik yang terkait dengan tujuan-tujuan dari seluruh masyarakat, yang menyangkut masalah aturan/kebijakan, kekuasaan, dan wewenang. Dengan kata lain, politik disini mementingkan tujuan bersama, bukan tujuan individual. Sistem politik yang dipakai juga beragam, seperti sistem politik tradisional, transisional (peralihan), dan modern.

Budaya itu sendiri erat kaitannya bersama sikap, pola pikir, tabiat, & pula peralatan seperti fasilitas komunikasi, yang mana budaya ini bakal berlaku pada personal (perorangan), group, komune, paguyuban, & bangsa. Sedangkan politik mengenai dgn pemerintahan & kebijakan-kebijakannya.

Budaya politik yakni sikap & tabiat individu atau group pada kehidupan politik yang terkait dgn tujuan-tujuan dari semua warga, yang berkaitan masalah aturan/kebijakan, kekuasaan, & wewenang. Dgn kata lain, politik disini mementingkan maksud dgn, bukan maksud individual. System politik yang difungsikan pun beraneka ragam, seperti system politik tradisional, transisional (peralihan), & modern.

Beberapa pengertian tentang politik yaitu:

  • Mirriam Budiardjo : Politik adalah bermacam-macam kegiatan dalam suatu sistem politik (atau negara) yang menyangkut proses menentukan tujuan-tujuan dari suatu sistem dan melaksanakan tujuan tujuan tersebut.
  • Dr. Wirjono Projodikoro, S.H. : Politik adalah penggunaan kekuasaan (macht) oleh suatu golongan anggota masyarakat terhadap golongan lain.
  • Joyce Mitchell : Politik adalah pengambilan keputusan kolektif atau pembuat kebijakan umum untuk masyarakat seluruhnya.
  • Gabriel A. Almond dan Sidney Verba : Menurut Almond dan Verba, budaya politik suatu bangsa sebagai distribusi pola pola orientasi khusus menuju tujuan politik di antara masyarakat bangsa itu dan tidak lain adalah pola tingkah laku individu yang berkaitan degan kehidupan politik yang dimengerti oleh para anggota suatu sistem politik.
  • Austin Ranney : Menurut Austin Ranney, budaya politik adalah seperangkat pandangan tentang politik dan pemerintahan yang dipegang secara bersama-sama, sebuah pola orientasi terhadap objek objek politik.
  • Samuel Beer : Samuel Beer mengemukakan bahwa budaya politik adalah nilai-nilai keyakinan dan sikap-sikap emosi tentang bagaimana pemerintahan seharusnya dilaksanakan dan tentang apa yang harus dilakukan oleh pemerintah.
  • Alan R. Ball : Alan R. Ball mengemukakan bahwa budaya politik adalah susunan yang terdiri dari sikap, kepercayaan, emosi, dan nilai-nilai masyarakat yang berhubungan dengan sistem politik. Dari beberapa defi nisi tersebut, dapat ditarik kesimpulan mengenai batasan pengertian budaya politik

Peran Budaya Politik

karakteristik-budaya-politik-indonesia Wujud budaya politik yang paling baik adalah budaya politik partisipatif, yang mana budaya politik ini ialah budaya politik yang dilakukan oleh individu ataupun group untuk berpartisipasi atau ikut dengan cara aktif dalam kehidupan politik. Menurut Huntinghon & Nelson, peran budaya politik partisipatif yang bakal diaplikasikan buat mempengaruhi proses politik dikehidupan masyarakat negeri ada lima, yakni :

  • Aktivitas organisasi

Peran ini dilakukan sebagai anggota atau pemimpin dalam satu buah organisasi, yang tujuannya bakal memberikan andil dalam mempengaruhi pengambilan ketentuan yang dilakukan oleh pemerintah. Misalnya yaitu organisasi yang terdapat di kampus-kampus yang melaksanakan berunjuk rasa pada kebijakan pemerintah yang dinilai tak berkenan dgn kondisi & kemauan dari masyarakat. Aksi ini pastinya mempunyai pemimpin yang melakukan orasi atau dinamakan dengan orator, & juga massa yang mengikuti.

  • Aktivitas pemilihan

Peran ini yaitu aktivitas yang bakal mempengaruhi hasil proses dari pemikiran. Seperti memberikan nada kepada pemilihan kepala dalam skala daerah ataupun nasional, sumbangan buat kampanye, mencari dukungan bagi seseorang calon pemimpin seperti tim berhasil, bekerja dalam satu buah pemilihan seperti jadi panitia pemilihan.

  • Lobbying

Peran ini mencakup upaya individu atau sekelompok orang yang menghubungi pejabat pemerintah ataupun politik, untuk mempengaruhi ketetapan yang mengenai dgn persoalan yang berkenaan sebahagian gede komune.

loading...
  • Mencari koneksi

Peran ini mencakup upaya individu yang ditujukan kepada petinggi pemerintah, buat mendapati manfaat yang rata rata ditujukan pada individu yang lain (cuma satu orang)

  • Aksi kekerasan

Peran ini yaitu upaya buat mempengaruhi ketetapan yang diambil pemerintah secara memunculkan kerugian fisik kepada orang & serta harta bendanya.

BENTUK BUDAYA POLITIK

  • Budaya Politik Primordial

Merupakan budaya politik yang ditandai dengan ikatan-ikatan kepentingan individual atau kelompok secara rasional yang berada di atas kepentingan bersama. Sehingga budaya politik ini dapat memunculkan kelompok-kelompok teman sepermainan yang mengenyampingkan kepentingan umum. Sehingga jika suatu pemerintahan menggunakan budaya politik ini, pada suatu saat menjadi bergerak lamban dari segi progresnya, dan tidak ada kemajuan.

Bahkkan akan menciptakan lingkungan yang mudah untuk berkembangnya korupsi karena para pemerintah orang-orang yang tergabung dalam sebuah instansi yang dikuasai oleh budaya politik ini cenderung memikirkan kebutuhan diri sendiri atau kelompok mereka dan untuk mencapai kepuasan mereka, sehingga rakyat yang berada setingkat atau beberapa tingkat dibawah mereka tidak diperdulikan.

  • Budaya Politik Partisipan

Merupakan budaya politik yang ditandai adanya perilaku seseorang yang menganggap dirinya atau orang lain sebagai anggota aktif dalam lingkungan politik. Sehingga seseorang tersebut sadar akan hak dan kewajibannya. Bahkan hak tersebut dapat digunakan untuk menanggung kewajibannya.

Orang yang termasuk kedalam budaya politik ini memiliki kesadaran politik yang sangat tinggi, sehingga walaupun partisipasi yang diberikannya hanya sedikit, dapat membuat dia merasa aktif, berarti, berperan, bahkan diperlukan dalam berlangsungnya sebuah sistem politik.

  • Budaya Politik Parokial

Merupaka budaya politik yang terbatas pada ruang lingkup yang sempit, seperti budaya politik yang berlaku pada sebuah provinsi. Sehingga perbedaan peranan politik pun sangat jarang terjadi didalam lingkungan ini. Para pelaku politik menitik beratkan budaya ini terhadap kesamaan dalam bidang ekonomi, keagamaan, infrastruktur, dan juga aturan yang berlaku.

Contohnya seperti pemimpin sebuah suku yang memiliki peranan juga dalam kehidupan masyarakatnya. Individu atau kelompok yang termasuk kedalam budaya politik ini tidak akan mengikuti arus politik yang terjadi, kecuali itu termasuk dalam lingkup wilayahnya dan diterapkan oleh orang-orang disekitarnya.

Dalam artikata lain, jika pelaku politik tidak senang terhadap sistem yang ada, maka ia hanya menyimpan perasaan tersebut didalam hati, karena dia tidak bisa melawan sistem tersebut yang orang-orang disekitarnya menjalankannya. Juga tidak tersedianya sarana atau kapasitas untuk melawan sistem tersebut.
Faktor yang biasanya mempengaruhi sebuah daerah atau provinsi mengaplikasikan budaya politik ini seperti pengaruh penjajahan, dan corak otoriter.

  • Budaya Politik Kaula

Merupakan budaya politik yang anggota masyarakat memiliki keinginan, niat, dan minat secara penuh terhadap keseluruhan dari sistem politik, terutama output/segala keputusan. Kecintaan mereka terhadap sistem dapat ditunjukkan melalui perkataan, perbuatan, pengetahuan, dan sikap terhadap sistem. Mereka bersikap seperti itu, karena mereka menganggap tidak memiliki hak dan kewenangan untuk mengatur dan merubah sistem yang telah ada, sehingga mereka mengikuti, menerima, saja secara pasif dengan patuh setia terhadap segala intruksi, kebijakan dan keputusan para pemerintah yang sedang menjabat.

Menurut pendapat mereka, masyarakat hanyalah perlu menerima apa ada nya yang sudah menjadi kodrat. Tingkat kepatuhan ini bersifat individual, yang mana ketika seseorang tidak menyukai terhadap sistem politik yang sedang berlaku, ia akan menyimpan itu didalam sanubarinya, karena tidak ada tempat, sarana maupun kapasitas untuk melawan maupun mengubah sistem.

  • Budaya Politik Partisipatif

Merupakan budaya politik yang melibatkan individu atau kelompok yang berorientasi terhadap struktur input, proses, dan outpun dari sebuah sistem politik. Masyarakat yang memiliki budaya ini sangat aktif dalam kehidupan berpolitik, dan sudah memiliki kemajuan dalam bidang ekonomi dan sosialnya.

Masyarakat selalu ikut serta dan mengambil andil terhadap pengembilan keputusan publik dan juga prosesnya, sehingga dapat menentukan tujuan dan langkah-langkah untuk mencapainya secara bersama-sama. Masyarakat juga turut mengikuti aturan dan kebijakan yang diberikan oleh publik dengan pertimbangan-pertimbangan tertentu. Masyarakat memiliki kemampuan, pengetahuan dan juga kepekaan terhadap isu-isu politik yang terjadi, sehingga dapat mengikuti dan memberikan andil. Akan tetapi, kenyataannya tidak ada satupun negara yang memiliki masyarakat yang menganut budaya politik partisipatif ini secara murni.

  • Budaya Politik Mobilisasi

Merupaka budaya politik yang terdorong setelah diberikan rangsangan untuk memberikan andil terhadap lingkungan dan sistem politik yang berlaku. Dorongan inilah yang membuat individu atau kelompok dalam bentuk budaya politik ini untuk bergerak dan mengikuti sistem politik, dan mematuhi aturan-aturan yang berlaku.

  • Budaya Politik Apatis

Merupakan individu atau kelompok yang hanya mengabaikan pengajuan, proses, dan aturan yang berlaku dilingkungannya mengenai sistem yang terkait dengan politik. Masyarakat bersifat acuh tak acuh, sehingga tidak juga menghiraukan aturan yang ada. Sistem budaya politik ini sangat buruk, dan pemerintah yang menjabat juga mempunyai peluang untuk menciptakan lingkungan yang marak dengan KKN atau korupsi, karena masyarakat juga tidak menghiraukan baik itu dari segi ekonomi maupun sosial terhadap lingkungannya. Masyarakat berbuat demikian, merupakan penyebab dari salah satu faktor tersering yaitu kurangnya kemampuan masyarakat dari segi pengetahuan untuk mengikuti isu-isu politik yang ada.

SHARE

1 COMMENT

Silakan tinggalkan komentar atau pertanyaan