Home Ensiklopedia Pengertian Sejarah Dari Tokoh Nasional dan Dunia

Pengertian Sejarah Dari Tokoh Nasional dan Dunia

SHARE

Beberapa Pengertian Sejarah Menurut Para Tokoh di Indonesia

1. Menurut Moh. Hatta, Sejarah dalam wujudnya memberikan pengertian tentang masa lampau. Sejarah bukan sekadar melahirkan ceritera dari kejadian masa lalu sebagai masalah. Sejarah tidak sekadar kejadian masa lampau, tetapi pemahaman masa lampau yang di dalamnya mengandung berbagai dinamika, mungkin berisi problematika pelajaran bagi manusia berikutnya.

2. Menurut Moh. Ali, Sejarah merupakan keseluruhan perubahan, dan kejadian-kejadian yang benar-benar telah terjadi. Sejarah adalah ilmu yang menyelidiki perubahan-perubahan yang benar-benar terjadi pada masa lampau.

3. Menurut Rochiati Wiriatmadja, Sejarah merupakan disiplin ilmu yang menjanjikan etika, moral, kebijaksanaan, nilai-nilai spiritual, dan kultural karena kajiannya yang bersifat memberikan pedoman kepada keseimbangan hidup, harmoni dalam nilai-nilai, keteladanan dalam keberhasilan dan kegagalan, dan cerminan pengalaman kolektif yang dapat menjadi kompas untuk kehidupan masa depan.

4. Menurut Muhammad Yamin, Sejarah adalah ilmu pengetahuan yang berhubungan dengan cerita bertarikh sebagai hasil penafsiran tentang kejadian-kejadian dalam masyarakat manusia pada waktu yang telah lampau, yaitu susunan hasil penyelidikan bahan-bahan tulisan atau tanda-tanda yang lain.

5, Menurut Ismaun, Sejarah adalah suatu ilmu pengetahuan tentang kisah mengenai peristiwa-peristiwa yang benar-benar telah terjadi atau berlangsung dalam segala aspeknya pada masa yang lampau. Sejarah merupakan catatan atau rekaman pilihan yang disusun secara teliti tentang segala aspek kehidupan umat manusia pada masa lampau.

6. Menurut Nugroho Notosusanto, Sejarah adalah peristiwa-peristiwa yang menyangkut manusia sebagai mahluk bermasyarakat yang terjadi pada masa lampau. Sejarah berarti pula kisah mengenai segala peristiwa itu, kisah itu disusun berdasarkan peninggalan-peninggalan dari berbagai peristiwa itu.

7. Menurut Drs. Sidi Gazalba, sejarah sebagai masa lalu manusia dan seputarnya yang disusun secara ilmiah dan lengkap meliputi urutan fakta masa tersebut dengan tafsiran dan penjelasan yang memberi pengertian dan kefahaman tentang apa yang berlaku.

8. Menurut Taufik Abdullah : sejarah harus diartikan sebagai tindakan manusia dalam jangka waktu tertentu pada masa lampau yang diakukan di tempat tertentu.

Beberapa pendapat tokoh dari luar negeri

Aristoteles

1. Menurut Herodotus, sejarah ialah satu kajian untuk menceritakan suatu perputaran jatuh bangunnya seseorang tokoh, masyarakat dan peradaban.

2. Menurut J. Bank, Sejarah merupakan semua kejadian/peristiwa masa lampau. Sejarah dapat membantu para siswa untuk memahami perilaku manusia pada masa yang lampau, masa sekarang dan masa yang akan datang. Semua kejadian yang dimaksud dalam pendapat tersebut adalah kejadian atau peristiwa yang berkaitan dengan manusia. Dalam kejadian atau peristiwa tersebut terdapat bagaimana manusia berperilaku.

loading...

3. Menurut Robin Winks, Sejarah adalah studi tentang manusia dalam kehidupan masyarakat.

4. Menurut Leopold von Ranke, Sejarah adalah apa yang sungguh-sungguh terjadi.

5. Menurut Sir Charles Firth, Sejarah merekam kehidupan masyarakat manusia, perubahanmasyarakat yang terus menerus, merekam ide-ide yang membatasi aksi-aksi masyarakat, dan merekam kondisi-kondisi material yang telah membantu atau merintangi perkembangnnya.

6. Menurut Robert V. Daniels, Sejarah ialah kenangan dari tumpuan masa silam. Sejarah yang dimaksud dalam definisi adalah sejarah manusia. Manusia merupakan pelaku sejarah. Kemampuan yang dimiliki oleh manusia adalah kemampuan untuk menangkap kejadiankejadian yang ada di sekelilingnya. Hasil tangkapan tersebut akan menjadi ingatan atau memori dalam dirinya. Memori ini akan menjadi sumber sejarah.

7. Menurut John Tosh, Sejarah adalah memori kolektif, sumber pengalaman melalui pengembangan suatu rasa identitas sosial orang-orang dan prospek orang-orang tersebut di masa yang akan datang. Memori kolektif dapat berarti pula ingatan kolektif, masyarakat memiliki ingatan secara bersama-sama tentang masa lalunya. Masa lalu dapat mengenalkan siapa identitas sosial dirinya.

Misalnya, dalam suatu daerah terjadi kerusuhan antarkelompok, maka masyarakat akan mengingatnya sebagai suatu peristiwa yang tragis, sangat mengerikan, masyarakat akan sangat benci terhadap peristiwa tersebut. Dari peristiwa tersebut masyarakat akan menjadi sumber pengalaman yang berharga, akan dijadikan cermin di masa yang akan datang. Masyarakat mengharapkan di masa yang akan datang tidak terjadi peristiwa tragis tersebut. Dengan identitas sosial dirinya, dia akan tahu apa yang harus ia perbuat di masa yang akan datang.

8. Menurut Henry Steele Commager, Sejarah merupakan rekaman keseluruhan tentang masa lampau kesusatraan, hukum, bangunan, pranata sosial, agama, filsafat, pokoknya semua yang teringat dalam memori manusia.

9. Menurut Aristoteles, sejarah merupakan satu sistem yang meneliti suatu kejadian sejak awal dan tersusun dalam bentuk kronologi. Pada masa yang sama, menurut beliau juga Sejarah adalah peristiwa-peristiwa masa lalu yang mempunyai catatan, rekod-rekod atau bukti-bukti yang konkrit.

10. Menurut R. G. Collingwood,sejarah ialah sebuah bentuk penyelidikan tentang hal-hal yang telah dilakukan oleh manusia pada masa lampau.

11. Menurut Patrick Gardiner, sejarah sebagai ilmu yang mempelajari apa yang telah diperbuat oleh manusia.12. Menurut E.H. Carr dalam buku teksnya What is History, sejarah adalah dialog yang tak pernah selesai antara masa sekarang dan lampau, suatu proses interaksi yang berkesinambungan antara sejarawan dan fakta-fakta yang dimilikinya.

12. Menurut Muthahhari, ada tiga cara mendefinisikan sejarah dan ada tiga disiplin kesejarahan yang saling berkaitan, yaitu:

a. sejarah tradisional (tarikh naqli) adalah pengetahuan tentang

kejadian-kejadian, peristiwa-peristiwa dan keadaan-keadaan kemanusiaan di masa lampau dalam kaitannya dengan keadaan-keadaan masa kini.

b. sejarah ilmiah (tarikh ilmy), yaitu pengetahuan tentang hukum-hukum yang tampak menguasai kehidupan masa lampau yang diperoleh melaluipendekatan dan analisis atas peristiwa-peristiwa masa lampau.

c. filsafat sejarah (tarikh falsafi), yaitu pengetahuan tentang perubahan-perubahan bertahap yang membawa masyarakat dari satu tahap ke tahap lain, ia membahas hukum-hukum yang menguasai perubahan-perubahan ini. Dengan kata lain, ia adalah ilmu tentang menjadi masyarakat, bukan tentang mewujudnya saja.

13. Menurut Shefer, sejarah adalah peristiwa yang telah lalu dan benar-benar berterjadi.

14. Menurut Gustafson, 1955, sejarah merupakan puncak gunung pengetahuan manusia dari mana perbuatan generasi kita mungkin scan dan dipasang ke dalam dimensi yang tepat

Manfaat Sejarah

Museum Jayakarta (kulturaina.files.wordpress.com)

Pendidikan

Kita tentu saja akrab dengan frase “belajar dari masa lalu” atau “belajar dari sejarah”. Frase tersirat itu bahwa sejarah memiliki makna yang mengandung unsur-unsur yang dapat digunakan sebagai pendidikan atau pelajaran. Dengan mengambil pelajaran dari sejarah atau peristiwa yang telah terjadi, apakah itu adalah hikmat, kejujuran, kebenaran, keadilan dan seterusnya.

Inspirasi

Banyak karya di masa lalu yang tidak hanya memiliki nilai seni yang besar, tetapi juga menunjukkan kecanggihan teknologi. Misalnya Borobudur, Piramida Giza, tembok besar Cina, dan seterusnya. Kemegahan karya yang berdiri hingga ribuan tahun adalah sumber inspirasi yang tidak pernah ada habisnya, baik untuk menciptakan sebuah karya seni serta untuk pengembangan ilmu pengetahuan.

Pelajaran

Sebagai bagian dari sejarah ilmu pengetahuan, pada dasarnya memberikan pengetahuan teoretis, pemahaman tentang generalisasi-generalisasi atau konsep belajar dari peristiwa-peristiwa sejarah. Ini dapat dilihat dalam sikap berpikir kausalitas atau sebab akibatn, perubahan, pertumbuhan, pengembangan, serta segala hal secara kronologis. Konsep-konsep berpikir yang kemudian digunakan untuk mengamati kehidupan sehari-hari.

Rekreatif

Karya-karya sejarah dalam bentuk fisik, setidak-setidaknya sedikit mengundang decak kagum. Hal inilah yang dapat menjadi sebuah objek rekreatif atau wisata. Tidak hanya itu, sebuah perjalanan untuk mengunjungi tempat-tempat yang memiliki nilai sejarah pada saat yang sama memiliki nilai-nilai agama juga berfungsi sebagai tempat untuk meningkatkan penghayatan rohani ditambah tempat rekreasi.

Pendidikan masa depan

Sejarah adalah studi tentang manusia dan kehidupan dalam konteks waktu tertentu. Sementara itu sejarah adalah garis memanjang lurus ke depan yang menunjukkan kesinambungan. Jadi dengan melanjutkan waktu dari masa lalu, sekarang dan masa depan, maka waktu sekarang ini sebagian besar ditentukan oleh adanya masa lalu dan masa depan sangat ditentukan oleh adanya masa sekarang.

Kesimpulannya, melalui sejarah, kita bisa belajar masa depan. Sejarah memang tidak ada yang baru, tetapi dengan manfaat belajar sejarah, kita dapat selalu mencoba untuk memperbarui diri dan kepribadian kita untuk menjadi lebih baik di masa yang akan datang.

SHARE