Saya Tidak Pernah Mengatakan Prabowo Memalak Saya

Posted on

Lahiya – Setelah polemik antara dirinya dengan Ketua Umum Prabowo Subianto beberapa hari belakangan bergejolak, La Nyalla Mahmud Mattalitti akhirnya buka suara. Ia mengklarifikasi mengenai pemberitaan di media yang menyebutkan dirinya dimintai mahar politik oleh Prabowo untuk bisa maju di Pilgub Jatim 2018.

Mantan Ketua Umum PSSI yang semestinya diundang di acara Indonesia lawyers Club (ILC) TvOne yang dipandu oleh Karni Ilyas, Selasa (16/1/2018), akan tetapi La Nyalla tidak bisa hadir karena sedang ada keperluan lain. Namun, pada kesempatan itu dia menyampaikan sebuah pernyataan tertulis buat Karni Ilyas selaku pembawa acara diskusi.

La Nyalla menampik segala pemberitaan yang belakangan menyebar di media. Ia mengatakan jika selama ini tak pernah mengatakan dipalak ataupun dimintai mahar oleh PRabowo.

“Saya tidak pernah mengatakan secara langsung bahwa Prabowo memalak saya. Kalimat itu adalah judul di media. Tidak pernah pula saya mengatakan bahwa Prabowo meminta uang mahar,” ujar La Nyalla dalam keterangan tertulisnya.

Ia lantas menceritakan kronologi mengenai adanya oknum pengurus partai yang memintai sejumlah uang guna bisa mendapatkan surat rekomendasi sebagai calon gubernur Jawa Timur.

Berikut pernyataan tertulis La Nyalla secara lengkap yang dikutip dari kumparan.com.

Pernyataan Tertulis La Nyalla Mahmud Mattalitti
Untuk Dibacakan di Acara ILC di TvOne
Selasa, 16 Januari 2018

I. KLARIFIKASI
a) Saya tidak pernah mengatakan secara langsung bahwa Prabowo memalak saya. Kalimat itu adalah judul di media.
b) Tidak pernah pula saya mengatakan bahwa Prabowo meminta uang mahar.

II. FAKTA
a) Ada oknum pengurus partai, yang menemui saya, menjanjikan mengurus rekomendasi.
b) Oknum tersebut meminta sejumlah fasilitas pribadi kepada saya.
c) Oknum tersebut meminta sejumlah dana untuk beberapa keperluan, yang tidak perlu saya rinci di sini, karena hanya membuka aib orang. Total dana yang saya keluarkan kepada oknum tersebut sekitar Rp 7 miliar. Masing-masing Rp 5,9 miliar dan beberapa kali pengeluaran sekitar Rp 1,1 miliar.
d) Ketua DPD Gerindra Jatim dalam pembicaraan melalui telepon dengan tim saya, menyampaikan agar disiapkan dana Rp 170 atau Rp 150 miliar. Akan dibawa ke Prabowo dan akan diurus rekomendasi calon gubernur. Sekaligus akan diurus partai koalisi lainnya.
e) Saya ketika dipanggil Prabowo, diminta untuk menyiapkan dan menyerahkan dana saksi Rp 40 miliar di kisaran tanggal 20 Desember 2017. Saya tidak setuju. Karena saya hanya bersedia menyiapkan dan menyerahkan dana saksi dan dana pemenangan setelah resmi terdaftar sebagai Calon Gubernur di KPU. Karena itu saya sudah membuka Cek Rp 70 miliar, yang akan bisa cair setelah saya resmi menjadi calon gubernur.
f) Akhirnya saya diberi surat tugas oleh Prabowo untuk mencari sendiri partai koalisi, dan diberi waktu 10 hari.
g) Semua fakta tersebut tercatat, ada saksi dan sebagian ada bukti otentik, baik berupa kuitansi/tanda terima, maupun rekaman chatting dan telepon.

III. HARAPAN
a) Saya berharap kepada semua stakeholder politik dan akademisi untuk mengambil pelajaran berharga dari fenomena politik rekomendasi partai di Indonesia. Untuk kemudian menyusun rumusan perbaikan sistem tata kelola dan model.
b) Saya berharap MPR/DPR melakukan evaluasi kebijakan dan evaluasi peraturan perundangan terkait dengan partai politik dan kontestasi pemilihan kepala daerah.
c) Karena politik biaya tinggi cenderung menghasilkan perilaku koruptif, bagi pemenang dan kerugian material dan moril bagi yang kalah.
d) Terhadap internal Partai Gerindra, saya berharap Badan Pengawas dan Etik Partai melakukan tindakan terhadap oknum-oknum partai dan orang dekat Ketua Umum yang terbukti melakukan tindakan yang merugikan partai.

IV. SIKAP
a) Secara pribadi, Saya tidak akan terlibat dukung mendukung pasangan calon di Pilgub Jatim. Saya memilih puasa politik, dengan tetap melakukan konsolidasi dengan para pendukung dan relawan saya untuk menyongsong Pileg dan Pilpres 2019.

 

Silakan tinggalkan komentar atau pertanyaan